fbpx
¡Cada dólar igualó hasta $50,000 hasta el 31 de diciembre! Dar hoy.
Nuestro mecanismo SpeakUp®
Logotipo de Nonviolent Peaceforce con punto azulDonar

Flor Aceh Mengajak Semua Pihak Perkuat Pemahaman Kesadaran Kritis Terkait Keadilan Género

Fecha: 8 de marzo de 2023

Clip de prensa Fuente: retizen
Enlace a la fuente: Aquí

Foto bersama kegiatan Taller Sensitivitas Género | Dok. pri

Banda Aceh - Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) Flower Aceh dengan dukungan Nonviolence Peaceforce dan Kingdom of Netherland mengadakan workshop Sensitivitas Gender, Kepemimpinan Perempuan dan Perdamaian untuk Perwakilan Perempuan Penyintas Konflik, Perempuan Muda dan Pemimpin Perempuan dari 10 Kabupaten/Kota di Hotel Diana, Lhokseumawe, Kamis, 23 de febrero de 2023.

Direktur Eksekutif Flower Aceh, Riswati, mengatakan saat ini kita sudah merasakan perdamaian. Proses damai harus terus dikuatkan terutama dengan memastikan pemenuhan hak-hak perempuan korban konflik dan meningkatkan partisipasi perempuan dalam pembangunan dan perdamaian di Aceh.

Pada masa konflik perempuan punya kontribusi dan hari ini, meski menghadapi tantangan tapi di akar rumput dan di semua lini perempuan berkontribusi untuk memperkuat pembangunan dan perdamaian di Aceh”, kata Riswati.

“Hanya saja kita belum seutuhnya telibat dalam forum-forum strategis atau forum pengambil kebijakan,” kata Riswati.

Riswati menjelaskan beberapa hal yang menjadi catatan yaitu persoalan ketidakadilan gender dari sisi akses, partisipasi, kontrol dan manfaat, persoalan kemiskinan, budaya partiarki yang masih mempengaruhi cara pandang, dan banyak hal lainnya.

Kegiatan taller ini, lanjutnya, bertujuan untuk memperkuat pemahaman kesadaran kritis semua pihak terkait keadilan género, isu-isu untuk penguatan perdamaian dan pembangunan Aceh di tingkat desa.

“Kita berharap kita semakin punya pemahaman dan perspektif dan kapasitas untuk mengawal dan konsisten lebih aktif lagi untuk memperkuat pelaksanaan pembangunan Aceh dari tingkat desa hingga provinsi dan betul-betul bisa menghasilkan capaian yang berdampak langsung pada perempuan dan anak di Aceh. Semoga dalam proses ini berjalan lancer dan dimudahkan”, tutur Riswati.

Gerente de Programa de Desarrollo Fuerza de Paz No Violenta Asia-Pasífico/ Koordinator Programa Fuerza de Paz No Violenta Indonesia, Aldrin Norio, berterima kasih karena di undang ke acara workhsop tersebut. Menurutnya itu merupakan sebuah penghormatan baginya.

“Sebagai gambaran awal bahwa propuesta ini saya tulis selama setahun. Hari ini sudah terwujud, sudah bisa implementasikan dilapangan dan harapannya bisa berjalan sukses sampai 2 tahun ke depan dan berlanjut ditahun selanjutnya. Dan saya berharap komunitas bisa melakukan banyak hal lagi dari sebelumnya”, tutur Aldrin.

Koordinator Nonviolent Peaceforce, Manti, menjelaskan Nonviolent Peaceforce atau NP adalah sebuah organisasi yang bertujuan untum mewujudkan perdamaian hak-hak kekerasan. Saat ini, NV sudah ada dibeberapa negara termasuk salah satunya Indonesia.

Manti berharap kedepan NP bisa melakukan banyak hal di Indonesia dengan bantuan teman-teman ONG dan lain-lain. Saat ini di Aceh NP telah bekerjasama dengan 6 LSM.

“Untuk pertemuan hari ini, saya mengucapkan terima kasih karena teman-teman sudah melakukan sebelumnya jauh sebelum Flower hadir. Harapannya dengan ada project ini bisa membuat banyak hal”, ucapnya.

Kabid PHA DPPPA Aceh, Amrina Habibi SH, MH, menyampaikan terima kasih kepada Aldrin yang memberi peluang dan kesempatan kepada mitranya Flower Aceh untuk menyasar lebih besar target-target peningkatan kapasitas perempuan terutama perempuan dalam perdamaian.

“Secara pribadi dan kelembagaan kami ingin menyampaikan kepada Aldrin, tidak salah bermitra dengan Flower Aceh karena flower dalam 20 tahun terakhir adalah organisasi masyarakat sipil yang memang membangun kemitraan yang sangat baik dengan pemerintah dan mengisi ruang-ruang yang tidak mampu dipenu hola oleh pemerintah dalam isu pembangunan -pembangunan perempuan dan anak”, ucap Amrina.

“Mudah-mudahan ini masih terus berlanjut karena dari sisi kami pemerintah kami sangat membantu. Dan ketika akar rumput itu kuat ini yang akan menjadi embrio yang akan menular dan juga memperkuat possi perempuan dimana juego de palabras”, tambahnya.

Amrina menerangkan pihaknya memiliki keyakinan bahwa untuk melakukan pennguatan kapasitas adalah ujung tombak bagi semua untuk terus bisa berjuang bukan hanya untuk diri sendiri tapi berjuang untuk semua perempuan Aceh.

“Kolaborasi antara pemerintah dan masyarakat sipil ke mutlakan tidak boleh ditinggalkan tapi terus diperbaiki, diperbesar sehingga sinergis dalam satu kesatuan untuk memcapai indikator-indikator pembangunan”, tutur Amrina.

Ketua PUSHAM USK, Khairani Arifin, mengatakan perempuan bukan hanya memperkuat perdamaian konflik, tapi juga perdamaian-perdamaian yang bersifat lebih simple misalnya konflik di desa, perempuan harus ikut menyelesaikannya dan bisa memperkuat perdamaian di tingkat gampong.

“Kita juga meningkatkan kesadaran kritis kita ketika kita melihat situasi ada di depan kita. kita harus bersuara, tidak diam saja”, tuturnya.

Untuk itu, lanjutnya, perempuan juga harus meningkatkan kemampuan hablar en público. Kemampuan berbicara yang bisa membuat orang mengerti apa yang disampaikan. Kemudian, dengan berbicara orang-orang mendukung apa yang mereka dengar.

Kelompok Perempuan Korban Konflik Kota Banda Aceh, Zahara, menyampaikan pengalamannya di masa konflik. Dimana pada masa itu, dirinya merasa tertekan, ketakutan dan banyak hal-hal membuatnya tidak bisa bergerak bebas keluar.

Setelah konflik selesai, dirinya mulai bangkit. Kemudian, ikut membantu perempuan-perempuan yang korban konflik, terutama suami dan anak-anak yang kehilangan ayah. Zahara mengaku berusaha membantu mereka dan berusaha menyampaikan ke pemerintah desa untuk memperhatikan mereka.

Setiap ada musyawarah dan musrembang, lanjutnya, dirinya selalu memperjuangkan hak-hak perempuan di desa dan juga ketua pokja 3 dibagian sandang dan pangan termasuk memperjuangkan dana untuk perempuan.

Puede proteger a los civiles que viven o huyen de un conflicto violento. Su contribución transformará la respuesta del mundo al conflicto.
flecha derecha
Español